Sunday, 3 March 2013



entah kenapa jari-jemari begitu lancar menulis mesej buat citrawarna hati
beremosi barangkali bila lihat gambar tunang Erny
juga ditambah pula dgn kondisi semasa mengisi borang, bahagian maklumat ibu bapa
"hes 72..and shes 69"
si ayah & ibu sedang meniti usia tua mereka...
jadi, tidak hairanlah si Ibu seringkali merayu agar aku cepat2 melangsungkan perkahwinan
barangkali mereka tahu yg aku benar2 tak mampu berdiri tanpa mereka..
sedang abg2 & kakak sedang membina kehidupan sendiri...
apalah daya aku utk turut mengganggu...

usai 2 tahun hubungan dibina..
tanpa sebarang ikatan...
walaupun seringan upacara merisik dari pihaknya..
acapkali ditanya, jawapannya berbalik kepada diri sendiri..
katanya biarlah sehingga perjuanganku selesai..
tapi, sayangnya dia tiada di saat emosiku gundah...
di saat aku ingin meluahkan..
di saat aku ingin menangis...
...melepaskan semua egoku..
di saat aku ingin mengadu sedihku..

dia, masih seperti lelaki yg tak pernah rasa apa itu tanggungjawab
walaupun profilnya sebagai anak sulung..
walaupun sudah habis belajar..
walaupun usianya sudah meniti lebih suku abad..
kecewa ini..entah yg ke berapa kali..
barangkali harus membiarkan dia dgn caranya..
berapa kali harus memendam rasa..
utk dia benar-benar berubah...
walhal saat perjalanan phd ini bermula..
aku sudah terasa sesak...
aku sudah terasa sakit...
aku sudah terasa mahu meraung sekuat-kuatnya..
jadi, di mana dia ketika aku memerlukan...??

buat kamu, citrawarna hati..
maaflah andai bahasaku tidak seindah aku yg kau kenali...
maaflah..barangkali aku ini bukan untukmu....
MAAF, DI ATAS KETERLANJURAN DLM BERBICARA...



ReActioNs:

0 criticS: