Wednesday, 19 September 2012

umpama retak menanti belah
entah bagaimana harus diterjemahkan
perasaan yg bersarang di hati
sayang itu masih ada
malah tidak pernah berkurang
entah di mana silapnya
semakin cuba untuk memahami
semakin menemui jalan buntu
entah di mana kurangnya
diri merasakan tidak dihargai
apakah keikhlasan itu tidak pernah turut serta
bersama ikatan yg dibina
sedang usia perhubungan semakin meningkat
semakin cuba untuk mengerti
semakin keserasian itu lari jauh
rindu. sayang. cinta. kasih.
terlalu banyak perasaan untuk diungkapkan
tapi apalah gunakan kalau hanya dari satu pihak
umpama bertepuk sebelah tangan
manakan berbunyi
apakah ini dugaan dan ujian
atau sememangnya tidak tertulis jodoh kami di atas sana


p/s: ya Tuhanku, aku hanya ingin menyempurnakan agamaMu...
ReActioNs:

0 criticS: